Minggu, 05 November 2017

Aibo Namanya Robot Anjing Yang Setia

Aibo, robot anjing bikinan Sony, dirilis untuk pertama kalinya pada tahun 1999 lalu. Pengembangan robot ini sempat dihentikan pada tahun 2006 lalu, tetapi kini Aibo telah lahir kembali.
Ya, Sony Jepang baru saja merilis versi terbaru dari Aibo. Versi baru tersebut tentunya hadir dengan kemampuan yang lebih canggih dari sebelumnya.
Aibo versi terbaru dibikin agar semakin mirip dengan anjing sungguhan. Versi baru ini diklaim mampu berjalan seperti anjing sungguhan, bersalaman, duduk, menggoyangkan ekor, mengejar bola, melakukan high five, berkedip, memejamkan mata, duduk sembari membuka tangannya, dan masih banyak lagi.
Aibo memiliki telinga panjang yang mampu bergerak. Robot anjing ini juga dilengkapi dengan kamera di bagian hidung, empat mikrofon suara, dan alat pengenal.
Saat disentuh robot ini juga akan mengeluarkan reaksi dengan cepat. Sony telah mengintegrasikan Aibo dengan sensor sentuhan. Sensor ini berada pada bagian kepala, dagu, dp bbm tahun baru 2018 dan punggung.
Aibo dilengkapi dengan chipset quad-core 64 bit. Ia juga dilengkapi dengan dua layar LED untuk menampilkan ekspresi mata.
Robot ini juga disertai sambungan internet LTE yang mampu dikoneksikan dengan smartphone. Caranya, pemilik harus melakukan sinkronisasi melalui aplikasi my Aibo yang dapat diunduh di Play Store maupun Apple App Store.
Dengan ini, pemilik Aibo dapat berinteraksi dengan robotnya meski berada di jarak yang cukup jauh.
Sempat berhenti
Produksi AIBO sempat dihentikan pada tahun 2006. Namun 18 bulan lalu, CEO Sony, sms tahun baru 2018 Kazuo Hirai memerintahkan anak buahnya untuk menghidupkan kembali robot anjing ini.
"Saya pribadi yakin bahwa robot bisa membangun hubungan baik dengan manusia. Dan itu akan menjadi wujud dari mimpi Sony untuk menginspirasi," ujar Hirai.
Hirai juga mengungkapkan bahwa Sony akan melakukan upgrade sistem secara berkala pada robot anjing ciptaannya. Upgrade ini bisa diakses melalu aplikasi karena tersambung langsung pada jaringan cloud Sony.
Kepribadian Aibo dapat dibentuk tergantung dari pola asuh penggunanya. Ini menyebabkan Aibo dapat digunakan sesuai dengan kebutuhan penggunanya.
"Pendekatan Anda untuk mengasuh Aibo Anda secara bertahap akan membentuk kepribadiannya. Ia bisa menjadi dp bbm valentine 2018 pasangan yang menyedihkan, hewan yang liar, teman yang penuh kasih, atau bahkan semuanya," kata Hirai.
Aibo akan hadir di pasar Jepang per 11 November 2017 dengan harga 198.000 yen atau setara Rp 23,5 juta. Sedangkan aksesori lain seperti tulang plastik, airbone, akan dijual terpisah dengan harga 2.980 yen atau sekitar Rp 354.000.

Varian Skutik Sangat di Gandrumi Kaula Muda

Memasuki bulan November 2017, produk-produk sepeda motor skuter matic Yamaha dan Honda belum mengalami perubahan harga dibanding bulan sebelumnya.
Perubahan harga untuk segmen matic terjadi pada produk Suzuki yang seluruhnya mengalami kenaikan dengan besaran harga Rp 200-350 ribu.
Untuk produk Suzuki yang mengalami kenaikan Rp 200 ribu terjadi pada Address, Address Predator dan Address Playful. Pada bulan November ini, harga baru Addreas dibanderol Rp 15,05 juta, Address Predator dengan Rp 15,3 juta, dan Address Playful dengan Rp 15,4 juta. Sementara itu, harga baru Suzuki Nex kini menjadi Rp 12,9 atau naik sekitar Rp 350 ribu dari bulan lalu.
Secara keseluruhan, belum ada produk baru yang dirilis oleh seluruh pabrikan.
Untuk kelas 110cc, Honda masih menawarkan Beat Series yang harganya berkisar Rp 14,7-15,8 juta; Spacy CW FI dengan Rp 14,4 juta; Vario Series yang harganya berkisar Rp 16,6-17,5 juta; dan Scoopy dengan harga Rp 17,8 juta.
Di kelas yang sama, Yamaha tak ada menawarkan satupun produknya. Penantang Honda datang dari Suzuki yang menawarkan Address Series dan Nex
Yamaha diketahui banyak menawarkan produknya di kelas 125cc. Di kelas ini, pabrikan garpu tala menawarkan Mio Series yang dibanderol dengan kisaran harga Rp 15,2-16,1 juta; All New Soul GT dengan Rp 17,4 juta; All New X-Ride dengan Rp 17,2 juta; dan dua model New Fino (Sport dan Grande) yang masing-masing ditawarkan dengan harga Rp 17,3 dan Rp 18,5 juta.
Di kelas yang sama, Honda menawarkan dua model Vario, yakni New Vario 125 eSP CBS dengan harga Rp 18,1 juta dan New Vario 125 eSP CBS-ISS dengan harga Rp 18,7 juta.
Beralih ke kelas 150cc. Di kelas ini, Yamaha memiliki dua jagoan, yakni NMAX yang dibanderol dengan harga Rp 25,7 juta dan Aerox Series yang dibaderol pada kisaran harga 22,5-26,9 juta. Berita Otomotif Sedangkan Honda memiliki Vario 150 eSP yang dihargai Rp 21,1 juta; PCX 150 dengan Rp 40,5 juta; dan SH150i dengan Rp 44,9 juta
Kapasitas silinder terbesar untuk segmen skuter matic mencapai 250cc. Di kelas ini, hanya ada satu produk Yamaha, yakni XMAX yang dibaderol dengan harga Rp 55 juta.
Masing-masing produk yang ditawarkan Suzuki, Honda, dan Yamaha memiliki spesifikasi yang berbeda-beda. Calon pembeli diberi pilihan untuk memilih sesuai seleranya masing-masing.
Berikut harga lengkap motor dari semua tipe dan merek pada bulan November 2017 yang dirangkum sesuai dengan informasi di situs resmi masing-masing produsen:
YAMAHA
XMAX Rp 55.000.000
AEROX 155VVA R-VERSION YAMAHA MOVISTAR Rp 24,250,000
AEROX 155VVA S-VERSION Rp 26,900,000
AEROX 155VVA R-VERSION Rp 24,050,000
AEROX 155 VVA Rp 22.550.000
NMAX Rp 25,700,000
ALL NEW X-RIDE 125 Rp 17.250.000
MIO S 125 Rp 15,750,000
MIO M3 125 AKS SSS Rp 16.100.000
MIO M3 125 Rp 15.200.000
MIO Z 125 Rp 15.600.000
NEW FINO GRANDE 125 Rp 18,500,000
NEW FINO SPORTY 125 Rp 17,300,000
ALL NEW SOUL GT 125 Rp 17.440.000
HONDA
Honda SH150i Rp 44.900.000
Honda PCX 150 Rp 40.525.000
Vario 150 eSP Rp 21.175.000
Vario 125 eSP CBS Rp 18.175.000
Vario 125 eSP CBS-ISS Rp 18.775.000
Vario 110 eSP CBS Rp 16.675.000
Vario 110 eSP CBS Advanced Rp 16.775.000
Vario 110 eSP CBS - ISS Rp 17.475.000
Vario 110 eSP CBS - ISS Advanced Rp 17.575.000
BeAT Sporty CW Rp 15.175.000
BeAT Sporty CBS Rp 15.375.000
BeAT Sporty CBS ISS Rp 15.875.000
BeAT Pop CW Pixel Rp 14.725.000
BeAT Pop CW Comic Rp 14.725.000
BeAT Pop CBS Pixel Rp 14.925.000
BeAT Pop CBS Comic Rp 14.925.000
BeAT Pop CBS ISS Pixel Rp 15.425.000
BeAT Pop CBS ISS Comic Rp 15.425.000
BeAT Streat eSP Rp 15.875.000
Spacy CW FI 110 Rp 14.475.000
Scoopy Sporty Rp 17.800.000
Scoopy Stylish Rp 17.800.000
Scoopy Playful Rp 17.800.000
SUZUKI
Address Address FI Rp 15.050.000
Address Predator Rp 15.390.000
Address Playful Rp 15.400.000
Nex Fi Nex Rp 12 950.000
Source : otomania.info

Minggu, 29 Oktober 2017

Kumpulan Orang Berbekat di Dunia Digital

Puluhan pemuda dari seluruh penjuru Tanah Air berkumpul di Jakarta pada 28 Oktober 1928. Banyak hal yang dibicarakan, termasuk membebaskan Indonesia dari kolonialisme Belanda. Secara sadar, mereka bergandengan tangan. Menyadari bahwa persatuan di atas perbedaan merupakai rantai kuat guna mencapai tujuan. Sumpah Pemuda yang mereka ikrarkan kala itu tetap diperingati hingga hari ini.
Delapan puluh sembilan tahun berlalu, Semangat Sumpah pemuda harus terus mengalir. Meski kolonialisme sudah berlalu, bukan berarti tak ada tantangan baru. Globalisasi menerpa Indonesia. Mengancam para pemuda kehilangan jati diri. Ditambah adanya badai digital, membuat para pemuda merendahkan negeri sendiri. Namun tidak dengan pemuda-pemuda ini. Mereka adalah pemuda Indonesia yang tidak hanyut dalam terpaan badai digital. Mereka bahkan menunggangi badai untuk membuat Indonesia lebih baik.
Di tengah badai, ketiga pemuda ini bisa dikatakan sebagai para pejuang digital. Melalui startup besutannya, mereka menjadikan teknologi sebagai senjata untuk memajukan Indonesia baik dari sisi ekonomi maupun kemudahan akses. Untuk itu, tepat pada peringatan hari Sumpah Pemuda, Sabtu (28/10/2017), KompasTekno mengulas profil singkat 3 pemuda pejuang digital di Indonesia.
1. William Tanuwijaya, Founder dan CEO Tokopedia
Lahir di Pematang Siantar, 35 tahun lalu, William Tanuwijaya pergi ke Jakarta untuk kuliah. Ia memilih jurusan Teknik Informatika di Universitas Bina Nusantara sebagai tempatnya mengenyam pendidikan. Guna menambah uang saku dan menambah biaya kuliah, ia rajin mencari pekerjaan sampingan. Ia bahkan pernah bekerja sebagai penjaga warnet dengan jam kerja sebanyak 12 jam per hari.
Setelah lulus, William bermimpi untuk bekerja di Google. Apa daya pada akhirnya ia hanya dapat bekerja sebagai karyawan di salah satu kantor pengembang software komputer. Di tengah dp bbm tahun baru 2018 kesibukannya, terbersit ide William untuk memiliki perusahaan teknologi sendiri.
Ia lantas mengajak temannya, Leontinus Alpha Edison, untuk mendirikan platform startup jual beli. Idenya berawal dari keinginannya untuk mempertemukan dan memberikan iklim jual beli online yang sehat di seluruh Indonesia. William yakin dengan idenya. Tahun 2007, ia mencari investor untuk membiayai Tokopedia.
Perjuangannya meyakinkan investor selama 2 tahun akhirnya berhasil. Pada tahun 2009, Tokopedia resmi berdiri. Saat ini, Tokopedia telah menjadi startup unicorn dengan nilai valuasi lebih dari 1 miliar dollar AS. Tokopedia bahkan pernah menerima penghargaan sebagai marketplace terbaik pada tahun 2016.
2. Achmad Zaky, CEO dan Founder Bukalapak
Achmad Zaky lahir di Sragen 31 tahun lalu. Sejak kecil, pria yang akrab disapa Zaky ini memang akrab dengan teknologi. Pada tahun 1997, pamannya kerap memberikan asupan buku pemrograman. Belum lagi saat mengenyam pendidikan di SMA. Ia dp bbm natal 2017 pernah mewakili SMA 1 Solo dalam Olimpiade Sains bidang komputer dan menang hingga tingkat Nasional.
Meski orangtuanya menginginkan Zaky menjadi PNS, takdir berkata lain. Zaky tetap menyelami ketertarikannya di bidang teknologi. Pada tahun 2004, ia memutuskan untuk menjadi mahasiswa Teknik Informatika ITB. Selama menjadi mahasiswa, ia memiliki segudang prestasi. Ternyata, Zaky tidak cukup puas dengan statusnya. Ia mulai berpikir untuk mendapatkan hal yang lebih bernilai. Ia mulai berpikir untuk berbisnis.
Beragam bisnis dilakoni. Mulai dari warung mie hingga software house. Pada akhirnya, di tahun 2010, ia berjuang di dunia digital dengan mendirikan Bukalapak untuk membantu para pengusaha UMKM memasarkan dagangan mereka. Menurut penuturan Zaky, pelaku UMKM sering mengeluh karena dagangannya kurang laku. Keberadaan Bukalapak disambut baik dengan pelaku usaha. Pada tahun 2011, pengguna Bukalapak sudah mencapai 10.000. Para pedagang pun mensyukuri keberadaan Bukalapak karena dagangan mereka bisa laku dan menjangkau pasar lebih besar. Saat ini, Bukalapak juga telah menjadi salah satu marketplace terbesar di Indonesia sekaligus deretan startup unicorn di Indonesia.
3. Nadiem Makarim, CEO Gojek
Meski lahir di Singapura, jiwa nasionalisme Nadiem Makarim tak perlu diragukan. Setelah mengambil jurusan master bisnis di Universitas Harvard, Inggris, Nadiem kembali ke Indonesia untuk mewujudkan mimpinya sebagai pebisnis. Namun di kondisi Indonesia saat itu memang memprihatinkan. Terlebih transportasi. Kemacetan menjadi momok tersendiri bagi mereka yang tinggal di Ibu Kota. Itulah sebabnya, Nadiem lebih memilih ojek sebagai sarana transportasi harian.
Melalui kebiasaannya, ia mengamati perilaku tukang ojek. Profesi ini masih termarginalkan saat itu. Mereka mendapatkan penghasilan harian dengan nominal yang sedikit. Nadiem pun sms tahun baru 2018 memikirkan jalan keluar untuk memecahkan permasalahan tersebut.
Dari itulah ia mendapat ide untuk mengawinkan jasa ojek dan teknologi. Itulah awal mula kelahiran Go-Jek. Pada awalnya Go-Jek sempat mengalami penolakan. Namun berkat kesabaran dan perjuangan Nadiem melobi tukang ojek, Go-Jek diterima dan tersebar di seluruh Indonesia. Sama seperti Tokopedia dan Bukalapak, Go-Jek juga masuk ke jajaran startup unicorn dengan nilai valuasi lebih dari 1 miliar dollar AS.

Keunggulan Buku Online Untuk Bikin App Android

Dicoding, startup penyedia platform digital yang menjembatani pengembang aplikasi dengan kebutuhan pasar, membuka pendaftaran kelas baru pelatihan pemrograman Android.
Program bertajuk “Menjadi Android Developer Expert” (MADE) ini menawarkan pelatihan membangun aplikasi di atas sistem operasi Android.
Pembelajaran digelar secara online dan menggunakan bahasa Indonesia. Peserta yang ingin menjadi programer Android tak perlu hadir dalam kelas, sehingga bisa diikuti oleh seluruh peminat dari seluruh Indonesia.
Yang spesial dari program ini adalah, kurikulum yang digunakan merupakan modul yang telah diverifikasi langsung oleh Google.
"Kurikulum pemrograman aplikasi Android ini disusun Dicoding selama satu tahun dengan mengikuti checklist yang disyaratkan Google. Modul disusun menyesuaikan tools-tools pemrograman yang populer di Indonesia," ujar CEO Dicoding, Narenda Wicaksono.
Modul “Menjadi Android Developer Expert” bisa disebut sebagai satu-satunya materi pengajaran pembuatan aplikasi Android berbahasa Indonesia yang disetujui Google.
Materi pelatihan mencakup Testing, Debugging, Application, Application UX, Fundamental Application Components, Persistent Data Storage, dan Enhanced System Integration.
Semuanya disajikan dalam 125 modul berbahasa Indonesia, 35 video tutorial, 24 kuis, dan dengan target penyelesaian 90 hari. Selain mendapatkan akses penuh pada materi-materi di atas, peserta juga diberikan buku cetak Menjadi dp bbm Android Developer Expert setebal 670 halaman.
Buku berbahasa Indonesia yang diterbitkan oleh Dicoding ini berisi ulasan komprehensif oleh Google Authorized Trainer terhadap tugas-tugas dan prototipe, yang disubmit dalam waktu 90 hari.
Peserta pelatihan MADE akan mendapat sertifikat picodiploma Dicoding bagi yang berhasil lulus dan kesempatan untuk mengikuti ujian sertifikasi internasional dari Google.
Menjawab persoalan
Menurut Narenda, Indonesia saat ini masih kekurangan sumber daya manusia yang siap bekerja dan mampu menguasai teknik pemrograman komputer (coding) yang relevan dengan kebutuhan industri.
Kurikulum Android dan program pelatihan ini menjawab salah satu persoalan utama yang dihadapi sektor ekonomi kreatif digital Indonesia, yaitu kelangkaan sumber daya manusia yang mumpuni.
"Ketersediaan akses terhadap pembelajaran teknologi yang ‘cutting-edge’ dalam bahasa Indonesia dan mudah dipahami masih sangat terbatas. Kurikulum Android dari Dicoding diharapkan bisa menjawab persoalan ini, kata Narenda.
Angkatan pertama pelatihan aplikasi Android ini telah diikuti 2.100 orang peserta. Salah satu lulusan pertama adalah Ian Rachman Dana, pelajar berusia 16 tahun yang duduk di bangku SMK Taruna Bakti Depok.
“Saya sangat bersyukur bisa mengikuti kelas MADE karena selain ilmu dan penjelasannya yang lengkap, pola pemikiran dan logika kita juga menjadi terasah dengan cakupan materi dan tugas-tugas yang diberikan,” kata Ian.
Narenda mengatakan, sejumlah lulusan MADE angkatan pertama yang lulus dengan nilai terbaik sudah diminati beberapa perusahaan dan startup digital di Indonesia.
Tak ada batasan usia atau jenjang akademis tertentu untuk mengikuti pelatihan ini. Namun, agar bisa langsung mengikuti modul-modul yang diajarkan, peserta diharapkan mempunyai pengetahun soal object-oriented programming (OOP) dan bahasa pemrograman Java.
Untuk mengikuti pelatihan aplikasi Android, peserta dikenai biaya sebesar Rp 2 juta. Peserta akan mendapat seluruh akses secara online seluruh materi selama 90 hari dan buku yang akan dikirim ke alamat peserta. Source : Teknojoss.com

Minggu, 15 Oktober 2017

Mengulik Apa Saja Keistimewaan Galaxy Note 8 Edisi

Berita Terbaru - Pada 25 September lalu, Samsung Electronics Indonesia merilis seri smartphone terbarunya, Galaxy Note 8. Bersamaan dengan peluncuran itu, Samsung juga merilis delapan unit Samsung Galaxy Note 8 edisi terbatas atau Limited Edition.
Dua unit Galaxy Note 8 Limited Edition telah dilelang bersamaan dengan peluncuran Galaxy Note 8 itu. Kemudian, tiga unit lainnya telah dilelang juga dalam sesi pelelangan tertutup bekerja sama dengan Denny Wirawan dalam acara Wedari Djarum Foundation.
Sisa tiga unit dari Samsung Galaxy Note 8 Limited Edition tersebut akan segera dilelang. Nantinya, perangkat tersebut akan dilelang melalui e-commerce Blibli.com pada Rabu (18/10/2017) mendatang.
"Kami ingin menghadirkan sesuatu yang lebih besar dengan Galaxy Note 8 sekaligus
membantu lebih banyak masyarakat Indonesia melalui inisiatif kegiatan sosial,” kata So Djien Gie, Vice President IT & Mobile Business Samsung Electronics Indonesia dalam keterangan pers.
Blibli.com akan melelang tiga unit Galaxy Note 8 Limited Edition dengan nomor 6, 7, dan 8 kepada publik. Ketiga unit Galaxy Note 8 Limited Edition tersebut adalah hasil rancangan Nyoman Nuarta, Mochtar Sarman, dan Rinaldy Yunardi.
Lelang akan dibuka untuk umum pada pukul 10.00 WIB hingga 14.00 WIB untuk karya Rinaldy. Dilanjutkan pukul 14.10 WIB hingga 18.00 WIB untuk Mochtar Sarman dan pukul 18.10 WIB hingga 22.00 WIB untuk Nyoman Nuarta.
Deposit partisipasi awal yaitu di angka Rp 1 juta. Konsumen akan mendapatkan token untuk mengikuti bidding. dp bbm terbaru Nama peserta akan tampil secara live pada saat lelang berjalan. Angka minimum untuk mendapatkan Galaxy Note 8 Limited Edition adalah Rp 50 juta.
Hasil lelang ketiga Galaxy Note8 Limited Edition bersama Blibli.com akan disumbangkan untuk membantu pengrajin batik di Kudus melalui Bakti Budaya Djarum Foundation.
Sebelumnya, dari hasil lelang dua unit Galaxy Note 8 Limited Edition karya Mochtar Sarman dan Nyoman Nuarta senilai total Rp 650 juta, didonasikan ke 3 yayasan yaitu Jakarta Creative, Yayasan Sekolah Aman, dan Yayasan Cinta Anak Bangsa.
Sementara 3 unit Galaxy Note 8 Limited Edition karya Denny Wirawan dengan total senilai Rp 255 juta didonasikan ke pengrajin batik di Kudus melalui Bakti Budaya Djarum Foundation.
Tiga desain Galaxy Note 8 Limited Edition
Samsung Galaxy Note 8 Limited Edition ini akan hadir dengan desain casing berciri khas para tokoh seni dan desain tersebut.
Karya Nyoman Nuarta yang terkenal berjudul Rush Hour menjadi desin dinamis Galaxy Note 8 dengan tema yang sama.
Sementara itu, Rinaldy A Yunardi menampilkan karya dengan tema Dark Angel Wing Accessories pernah ditampilkan dalam Victoria Secret Fashion Show 2016.
Sedangkan, Mochtar Sarman mengusung tema Brush Stroke yang memiliki arti sebuah kepercayaan diri yang menghasilkan kecantikan. Karya Mochtar Sarman adalah karya Limited Edition Galaxy Note 8 satu – satunya yang memiliki efek 3D yang akan terlihat apabila memakai kacamata khusus yang sudah disertakan di dalam paket Limited Edition. Source : Teknojos.com

Senin, 09 Oktober 2017

Sangat Banyak Konsumen Kelas Menengah Kebawah Mencari Genpro

Smartphone murah bukan berarti murahan. Pernyataan ini agaknya sesuai dengan visi Genpro untuk menghadirkan smartphone sekelas flagship, tapi harga terjangkau.
Diungkap oleh Head of Marcomm Genpro, Suryadi Willim, jajaran smartphone Genpro akan mengikuti tren smartphone premium. Seperti tren smartphone premium dengan dual kamera dan sensor sidik jari, Genpro menghadirkan fitur tersebut untuk produknya. Perbedaannya, harga jual jauh lebih murah dibandingkan produk-produk premium tersebut.
"Roadmap teknologi kami bisa dibilang mengikuti tren smartphone premium. Misalnya sekarang lagi tren kamera ganda, maka kami juga hadirkan fitur itu," tutur Suryadi saat ditemui dalam acara pengumuman Genpro Z di kawasan Jakarta, Senin (9/10/2017).
Kehadiran fitur premium pada smartphone dengan harga terjangkau, dinilai menjadi daya tarik utama bagi konsumen. Namun di luar fitur, desain juga menjadi pertimbangan sebelum memutuskan membeli sebuah produk. Hal ini, kata Suryadi, setidaknya berlaku bagi konsumen Indonesia.
"Ponsel di Indonesia itu adalah gaya hidup dan salah satu yang paling penting adalah desain kece. Menurut kami, desain tipis dengan layar 5 hingga 5,5 inci dan bodi metal, memiliki banyak peminat," ungkap Suryadi.
Genpro sendiri memiliki visi, merilis produk sekelas flagship dengan harga murah. Oleh karena itu, Genpro X dan Z, memiliki fitur seperti produk flagship. Genpro X  dengan pemindai sidik jari dijual seharga Rp 999 ribu dan Genpro Z dengan dual kamera dijual dengan harga normal Rp 2,2 juta, yang dilansir oktekno.com update berita.
Genpro saat ini sedang menyiapkan smartphone Genpro Y. Sama seperti seri X dan Z, smartphone ini juga akan memiliki fitur seperti produk premium. Sayangnya, Suryadi enggan memberikan rincian mengenai smartphone tersebut.
"Genpro Y sedang dalam pengembangan, tapi kelasnya ada di bawah Genpro Z," tutur Suryadi.
Head of Marcomm Genpro, Suryadi Willim mengungkapkan visi Genpro sebagai merek smartphone lokal, yakni merilis produk sekelas flagship dengan harga terjangkau. Untuk bisa melakukan hal itu, pemangkasan biaya distribusi offline harus dilakukan.
Ia menjelaskan, tanpa ada biaya distribusi ke saluran penjualan offline, jajaran smartphone Genpro bisa dijual dengan harga terjangkau dan memiliki fitur seperti produk flagship.
Misalnya saja, smartphone terbaru Genpro Z yang memiliki sejumlah fitur premium. Smartphone dengan unibody full metal ini dilengkapi fitur dual kamera, pemindai sidik jari, dan kapasitas RAM 4GB. Harga jualnya cukup terjangkau, yaitu Rp 2,2 juta, sedangkan harga flash sale Rp 1,8 juta.
"Genpro khusus dijual melalui saluran online karena visi kami adalah menghadirkan smartphone sekelas flagship tanpa harga mahal. Supaya bisa mencapai hal tersebut, kami memangkas biaya distribusi offline dan mengalihkannya kepada pengembangan produk," ungkap Suryadi saat ditemui dalam acara pengumuman Genpro Z di kawasan Jakarta, Senin (9/10/2017).
Dijelaskan Suryadi, 20 persen dari harga produk adalah biaya distribusi seperti untuk toko-toko atau menggelar berbagai program. "Biaya-biaya seperti itu jadi bisa kita tekan dan alihkan ke produk," sambungnya.
Selain itu, katanya, kerjasama dengan sejumlah merek juga memberikan kontribusi untuk membuat harga jual lebih murah. Untuk Genpro Z, Genpro bekerjasama dengan Lazada sebagai salah satu pemain e-Commerce yang cukup besar di Indonesia dan produsen chipset MediaTek.
"Genpro kalau sendiri tidak mungkin bisa menekan harga, karena itu kami menggandeng Lazada dan MediaTek. Mereka juga memiliki anggaran untuk promosi. Anggaran promosi itu kami gabung untuk mendapatkan hasil yang maksimal. Kalau tidak bekerjasama dengan Lazada dan MediaTek, kami tidak yakin bisa menjual Genpro Z seharga Rp 1,8 juta (untuk flash sale)," jelas Suryadi.
Genpro Z akan mulai dijual di Lazada pada 16 Oktober 2017. Harga jual untuk flash sale adalah Rp 1,8 juta, sedangkan harga normalnya Rp 2,2 juta. source : oktekno.com

Selasa, 02 Mei 2017

Kawan Simak Bersama Biar Gak di Anggap Jadul

Generasi millenial seakan tidak dapat hidup tanpa ada gadget serta sosial media. Mereka sering mengabadikan tiap-tiap peristiwa lewat bidikan hp lantas diupload ke sosial media.

Tetapi, untuk hasil paling baik pastinya dibutuhkan kamera dengan resolusi tinggi. Karenanya Axioo meluncurkan smartphone Axioo M5+. Piranti pandai ini pas untuk segmen menengah (mid-low) dengan design inovatif serta menawan yang diklaim mempunyai performa tinggi.

Marketing Director Axioo, Michael Sugiarto menyampaikan, tren smartphone di th. 2017 yakni orang-orang inginkan smartphone yang trendy dari sisi design, serta mempunyai kamera yang bagus. Pasalnya, kamera saat ini telah jadi keperluan paling utama orang-orang untuk mengabadikan beberapa peristiwa mereka

" Axioo mengerti ini serta mewujudkannya kedalam satu smartphone Axioo M5+, aplikasi yang memperoleh tanggapan yang baik pada generasi terlebih dulu serta demikian kekinian, ” tutur Marketing Director Axioo, Michael Sugiarto.

Bicara mengenai generasi milenial, pasti tak lepas dari perubahan jaman serta tehnologi. Banyak remaja yang hoby bertukar gadget sesuai sama tren yang tengah 'in' waktu itu. Dari mulai yang hoby berselfie ria sampai yang memanglah sesuai dengan kesibukan pekerjaannya.

Saat ini bersamaan dengan ramainya hoby berselfie ria bikin keperluan bakal feature kamera pada gadget jadi makin penting. Terlebih untuk beberapa kaum wanita. Ada front kamera seperti jadi kewajiban dalam gadget pribadinya. " Bila untuk buyer cewek tetaplah lebih mementingkan kwalitas kamera dalam pilih gadget.

Axioo M5+ adalah pembaruan smartphone dari versus terlebih dulu. Mengenai penambahan spesifikasi di bagian kamera depan yang terlebih dulu cuma 5Mpx saat ini jadi 8Mpx, dan penambahan tiga feature manual exposure, freeze-frame display, serta mirror reflection. aplikasi android Ketiga feature baru itu juga ada pada kamera belakang, serta masih tetap ditambah lagi dengan feature auto konsentrasi serta HDR.

“Kamera depan ini kami tingkatkan supaya hasil photo selfie lebih optimal. Visual penampilan monitor M5+ juga lebih tajam serta terang dari versus terlebih dulu karna M5+ mempunyai monitor 4. 7 inch dengan pixel yang lebih rapat hingga gambar tampak lebih tajam serta detil beberapa warna terang tampak, ” terang Michael.

Walau digolongkan smartphone kelas mid-low, penampilan design M5+ tetaplah membanggakan untuk pemakainya untuk tampak penuh style. Michael memberikan, dp bbm tarawih ada juga rencana one button taptic operation dengan satu tombol untuk menjalankannya. aplikasi terbaru Penampilan monitor di dukung dengan tehnologi IPS HD 2. 5D Full Lamination.

Axioo M5+ memakai Android Marshmallow 6. 0 sebagai system operasinya. Serta untuk memaksimalkan kemampuannya, Axioo menanamkan RAM DDR3 serta processor Quad Core, RAM 1GB dengan penyimpanan internal 8GB, dan sangat mungkin kecepatan waktu menggerakkan multitasking serta aplikasi media. Media penyimpanan bisa diperluas dengan menyematkan micro SD sampai 32 GB.

M5+ juga diperlengkapi dengan adapter charger berkwalitas yang sangat mungkin untuk lakukan fast charging hingga tak membutuhkan saat lama untuk isi baterai. Smartphone ini memakai USB cable sebagai standard industri generasi sekarang ini.

“Target penjualan untuk th. ini dapat kuasai market share terutama anak muda, pelajar serta orang-orang yg inginkan kamera bagus dengan design yang dinamis serta harga terjangkau. M5+ di tawarkan cuma dengan harga Rp 1. 349. 000. Dapat disebut harga yang cukup terjangkau, " tutup Michael.

Source : Tokoaplikasi.xyz